Gaya Dada

Gaya Dada
Ala bisa karena biasa

Akademi Renang "Young"

Akademi Renang "Young"
Logo

Minggu, 01 Januari 2012

Olahraga Anak: Bolehkah Bayi Berenang ?

      Olahraga anak sangat penting untuk menunjang kesehatan dan tumbuh kembangnya, salah satunya dengan berenang. Dan kini, bukan hanya anak-anak yang dapat menikmati permainan di air, bayi pun diperbolehkan bahkan disarankan untuk bergerak bebas di kolam renang.
      Berenang merupakan langkah awal yang baik untuk Anda membantu perkembangan keahlian bayi. Aktivitas ini pun mampu memperkuat ikatan antara orangtua dan bayi. Jika Anda berniat untuk menggunakan kolam renang untuk bayi berenang, disarankan menunggu sampai bayi mendapatkan imunisasi pertamanya atau di atas usia dua bulan.
Berikut ini beberapa tips dan informasi agar bayi aman berenang :
  • Lakukan aktivitas berenang ketika bayi sudah rileks dan senang bermain air. Akan lebih baik jika Anda melakukan aktivitas ini bersama para ibu dan bayi lainnya.
  • Pilihlah kolam renang indoor atau kolam renang khusus anak, pada jam sepi, dan saat air kolam renang bersih.
  • Untuk pertama kali bayi berenang, cukup 10-15 menit di dalam air.
  • Gunakan pelampung model ban yang menahan tubuh atau model dilingkarkan ke pergelangan tangan karena kaki bayi belum bisa menyentuh dasar kolam. Pelampung selain berfungsi sebagai pengaman juga membantu bayi berlatih mengapung.
  • Lakukan kontak mata saat bayi masuk ke air, dan pastikan wajah Anda dekat dengan wajah bayi untuk memberikan kenyamanan.
  • Mulailah mengajak bayi "berjalan" menyusuri pinggir kolam renang.
  • Anda juga dapat menengkurapkan bayi sambil menopang bawah perutnya. Posisi bayi horisontal di atas permukaan air, dan biarkan kakinya menendang-nendang. Pastikan kepalanya tetap berada di atas air.
  • Lalu posisikan bayi dengan membaringkanya dengan kepala menghadap ke langit dan tangan Anda menopang punggungnya.
  • Dudukkan bayi di tepi kolam, dan Anda berada di dalam air sambil memegang tubuh bayi. Nyanyikan lagu dan sesekali masukkan bayi ke kolam.
  • Untuk mengajarkannya menghembuskan nafas saat berenang, taruhlah mulut Anda di bawah permukaan air. Lalu ajarkan bayi meniup gelembung. Untuk bayi kecil, Anda dapat mengajarkannya dengan cara meniup mainan karet yang mengambang di air.
  • Berenang dapat dilakukan seminggu sekali, tiga kali seminggu bahkan setiap hari. Namun, perhatikan jangan sampai bayi berada terlalu lama di dalam air. Jika bayi terlihat kedinginan atau bosan, segera akhiri aktivitas berenangnya.
  • Jika Anda baru saja memberi bayi makan atau ASI, tunggu satu setengah sampai dua jam baru memperbolehkan bayi berenang.
  • Tiuplah dengan kencang wajah bayi, sebelum Anda memasukannya ke dalam air. Gerakan ini dapat membantu bayi menahan nafas ketika menyelam. Bayi atau umumnya mamalia memiliki reflek menahan nafas ketika menyelam saat usianya menginjak enam bulan. Namun akan lebih baik jika Anda melakukan hal ini dibawah pengawasan ahlinya, sehingga memberikan arahan yang baik.
  • Jika bayi menangis ketika Anda hendak membawanya menyelam, maka semua tergantung pada insting Anda sebagai orangtua. Memutuskan mana yang terbaik bagi bayi.
  • Suhu air yang aman untuk bayi berenang antara 30-31 C.
  • Gunakan sunscreen yang aman untuk bayi, agar melindungi kulitnya dari sinar matahari.
  • Jika Anda khawatir dengan kandungan klorin dalam air kolam, pastikan bayi tidak memiliki alergi atau kulit sensitif. Hindari berlama-lama berada dalam air kolam, maksimal satu setengah jam.
  • Untuk menghindari telinga bayi terinfeksi akibat kemasukan air kolam, pastikan Anda mengeringkannya sehabis bayi diangkat dari kolam renang.

Bayi umumnya mulai pandai berenang dan bernafas dengan baik di dalam air ketika sudah merasa nyaman dan percaya diri berada dalam air. Umumnya, ketika bayi berusia lebih dari tiga tahun. Tidak ada salahnya bukan untuk memperkenalkan sedari dini salah satu jenis olahraga anak ini.
Ala bisa  karena Biasa, Hub Iman : (031) 71855991
Klik : http://surabaya.olx.co.id/belajar-renang-surabaya-iid-289090099

2 komentar: